He who has a thousand friends has not a friend to spare,And he who has one enemy will meet him everywhere.

Ali ibn-Abi-Talib (602 AD - 661 AD), A Hundred Sayings

Saturday, January 1, 2011

Terbaik!

Pukul 9.00 malam - 01.01.2011

Wah..... dah lama x menulis......

Kering idea? Alhamdulillah, Allah masih memberi aku pemikiran dan idea, jadi aku bukan kekeringan idea, tapi.....

Tak ada masa? Bullshit! Alasan yang x boleh digunakan langsung.....! 24 hours Allah kasi sehari, bukan 24volts! (kadar pengaitan parameter yang diluar batasan) so x yah nak dalih2 dah.....

Jadi..... hendak seribu daya. Jadi-jadikanlah..... Tak hendak seribu dalih. Elakkanlah.....

Bila masuk tahun baru, semua asyik bertanya dan berbicara tentang AZAM!
Aku x pernah menanam azam, pasal azam x boleh nak tanam.....
Aku x pernah memikirkan azam, pasal x bleh nak fikir.....
Aku x pernah menulis azam, pasal aku x tahu nak tulis.....

Pada aku, azam bukanlah sesuatu yang perlu dikejar dan ditunaikan atau dituai.
Azam bukanlah sesuatu yang buruk, cuma aku x pernah memikirkannya.....
Bukan x boleh hidup tanpa azam, cuma aku akan menjadi statik dah pasif pada sesuatu yang aku nak kejar..... Aku perlu jadi dinamik dan aktif!

Hmmm..... Last 2 weeks, aku ke KERTEH atas urusan kerja. Ditakdirkan aku makan tengah hari di McD, sambil asyik mengunyah sesuatu yang aku anggap boleh mengenyangkan aku, aku ternampak kelibat seorang warga tua yang bernama wanita bersama anaknya yang masih tidak tahu menahu tentang cabaran hidup duniawi yang dianggap kejam.....
Dari luaran sahaja aku tahu wanita itu mungkin tidak berumah, atas pemikiran yang lojik apa yang aku nampak; raut wajah yang kusut masai, baju kurung merah yang pudar sudah warnanya, koyak di sana sini..... anaknya? berkeadaan sama, memakai seluar pendek hijau yang kelam sudah dipadankan dengan t-shirt biru berimej animasi popular jepun, Ultraman.
Ketika itu aku di dalam restoran tersebut, manakala mereka melilau ke sana sini di luar, mengintai ke dalam seperti mengharapkan sesuatu.
Apabila dia terpandang aku yang sedang memerhatikan dia, aku cepat-cepat mengalihkan pandangan aku ke meja aku, sambil mencapai handphone yang kononnya ada sesuatu yang menarik di paparan LCD sesentuh itu..... dengan pantas aku melupakan situasi tadi sambil rancak mengunyah.
Ditakdirkan Allah, datang seorang umat yang dilahirkan sebagai lelaki ke restoran itu. Kewudujannya belum ku sedari, sehinggalah dia berjalan sambil memegang dulang makanan yang disediakan pekerja restoran; 2 ketul ayam goreng yang masih panas dan rangup bersama kentang dan air bersaiz L, menuju ke meja di luar restoran.....
Mata aku bersaksi yang fizikal lelaki ini dengan mukanya yang agak serius dan tegas orangnya, duduk bersebelahan 2 meja dari wanita dan si anak tadi.....
Tatkala dia baru menyudah kunyahan kentang yang pertama, aku agak pasti ayam di atas mejanya sudah lesap! Ke mana? Huh?
Confirm! Terfikir aku seketika, saudara diakah wanita itu? Atau jirankah mereka berdua? Kalau jiran pun, sukar nak melihat kita sesama manusia berkongsi sesuatu yang kita suka.....
Lelaki itu telah rasminya menyerahkan makanan tengah harinya kepada wanita malang bersama anaknya..... Tak cukup dengan itu, di turut menyedekahkan air minumannya, tanpa rasa sangsi, dan aku lihat mukanya tenang diselangi senyuman puas..... Cukup mulia hatinya, dia masuk ke dalam restoran, dan keluar sambil membawa sos untuk menambah kesedapan santapan wanita dan budak malang itu.....
Sehebat itukah aku? Oh tidaklah jawapannya.....
Lelaki itu sekadar mengisi perutnya dengan kentang yang masih berbaki..... sambil memerhati dua beranak itu menjamu makanan yang semewah itu, yang pada fitrahnya x mungkin dia dapat menikmati sepanas dan segaring yang dimakannya hari itu......
Aku hanya senyum, sambil berlalu dari restoran, lelaki itu masih di situ.
Sesudah ku kereta, aku cuba memikirkan apa pulak kebaikan yang bakal dilakukan lelaki itu lagi, dan apakah lagi kesenangan yang bakal diterima dua beranak itu.....

Terfikir sekali lagi tentang azam lelaki itu; mungkin meningkatkan lagi kadar sedekahnya.
Dua beranak malang itu?

Sama-samalah kita fikirkan..... Yang aku harapkan agar semua selamat dan jika ditakdirkan tahun ini mereka berubah, berubahlah ke arah beruntung. Tetapi takdir yang tertulis tetap menunggu, kita hanya sempat berdoa dan memohon selagi akal kita waras.....

Aku tetap x tahu nak berazam, tapi yang pastinya aku mahukan yang terbaik..... Apa yang bakal aku tempuhi di 2011 akan aku harungi..... bukan kerana terpaksa, tetapi itulah hidup yang aku pilih.
Pray that your loneliness may spur you into finding something to live for, great enough to die for.

Dag Hammarskjold (1905 - 1961)
You love the world very dearly. If you did not love the world, you would not mention it so much. It is always the purchaser who first disparages what he wants to buy. If you wre done with the world, you would not mention it either for good or evil. As it is, you keep mentioning it because, as the proverb says whoever loves a thing mentions it frequently.

Rabi'a al-Adawiyya